Welcome - Welkom - Vítejte - स्वागत - Benvenuto - 歓迎 - Willkommen - 환영 - Grata - ยินดีต้อนรับ - Accueil - Bienvenida - Chào Mừng - καλωσόρισμα - Selamat Datang

Sunday, October 1, 2017

KKN: Activities

Halo!

Been a while since my last post. Straight to the point, kali ini gua mau bahas soal KKN. Yea I know, anak semester tua banget ya keliatannya wkwk.

Kemaren, selama kurang lebih 42 hari, dari 11 Juli – 20 Agustus, gua bersama 9 orang lainnya menjalani KKN di Desa Troso, Kecamatan Pecangaan, Kabupaten Jepara. Siapa 9 orang itu, akan gua ceritain nanti. FYI, Jepara panasnya naujubilah. Entah mimpi apa gua dapet KKN di Jepara. Tapi harus diakui pantainya oke sih. Desa gua pun terbilang cukup maju, berhubung banyak UMKM tenun disana. Deket juga kalo mau ke kota. Untungnya lagi, tim gua dapet posko yang enak banget. Satu rumah, gede, dipinjemin sama warga setempat, nyenengin banget pokonya.

Anyway, di KKN ini gua ditunjuk jadi sekdes a.k.a sekretaris desa. ENTAH MIMPI APALAGI GUA DIPILIH JADI SEKDES. Hari pertama gua ngumpul sama anak-anak dan gua langsung ditunjuk lewat sistem voting, mana hampir semua langsung setuju waktu itu. Seneng dikasih amanah tapi di sisi lain kesel juga, karena jadi sekdes itu ribet banget. Ngurusin LRK, LPK, absensi, segala macem. Untungnya sekdes ada dua, jadi gua ga sendiri banget nanggung beban.

Ngapain aja sih KKN? Menurut gua, KKN itu kalo lagi banyak program ya padet, tapi kalo lagi gabut bisa sampe gabut banget. Kalo program desa sih kebanyakan sosialisasi karena mostly anak soshum. Diluar program, tingkah satu posko bisa macem-macem. Ada yang masak-masak buat makan, nyanyi-nyanyi, gitaran, tidur, main ludo, monopoli, cerita-cerita, main sama anak-anak kecil, mainan make up, nonton film, mantengin laporan (kalo yang ini jelas gua), jajan ke indomaret, sampe jalan-jalan bareng ke pantai. Kalo ada yang mau ke indomaret, pasti langsung rame pad mau nitip ini itu.

Oya, baru di KKN ini, gua, dengan sukarela, ditumbalin jadi peserta carnaval. Mimpi apalagi gua sampe ditunjuk Pak Camat pas upacara penerimaan buat jadi peserta Troso Carnival. Asik sih gua akuin, tapi capeknya itu loh, jalan lebih dari 1 kilometer, pake kostum, bawa hiasan gede di punggung, pake make up, dan TANPA SOFTLENS. Rasanya mau mampus. Beberapa kali gua oleng bahkan wkwkwk. Untungnya temen-temen sedesa gua super suportif dan mau ikut capek, ikut jalan nemenin gua, bantu megangin minum sama ngipasin wkwk. Seneng rasanya punya temen-temen yang mau ikut susah, ga cuma seneng aja. Setelah carnaval itu, gua jadi diciriin sama Pak Camat, Bu Camat dan Pak Kades. Jadi akrab sama anaknya Pak Camat. Kalo sama Pak Kades dipanggilnya “Mbak Ratu Kecantikan.” Akhir-akhir dipanggilnya Ayu. Lucu juga akhirnya ada yang manggil Ayu lagi wkwkwk.

Ah, seneng terus juga engga sih. Ada titik dimana gua merasa kesel sama temen-temen gua. Tapi kalo inget gimana baiknya mereka, rasanya kesel tuh ga bisa lama-lama. Merasa bersalah juga gua kalo galak ke mereka karena LPK (Padahal galak ke anak IESP gapernah ngerasa gitu WKWK). Jadi yaudah, kembali lagi kayak semula, bercanda lagi, ketawa lagi. Btw, kalo gua kesel, acara nonton film di posko kalo malem jadi bubar wkwkwk. Gua di posko mungkin jadi salah satu orang yang menyebarkan virus maniak film, terutama horror. Segini gua dibilang cewe paling berani soal hal-hal horror. Padahal mah gua orangnya berani kalo fiktif aja, kalo udah yang benerannya mah jiper wkwkwk.

Ini udah lebih dari sebulan semenjak kepulangan gua dari tempat KKN, tapi hampir semua memori KKN masih nempel di otak, kadang muncul sendiri tiba-tiba, dan susah dilupain. Cheesy ya? But that’s the truth.

Gue ga akan lupa,

Gimana ramenya kalian bahkan di hari pertama kita ketemu waktu pembekalan KKN di FISIP. Baru hari pertama, dan kita udah punya foto full team satu desa.

Gimana kalo makan rutin banget, sehari tiga kali, pagi siang malem. Selalu makan bareng di ruang tengah ngelingker. Menunya pasti sayur, tahu, tempe. Iya, gua makan sayur karena mereka. Kadang ada ikan. Atau kalo ga beli ayam geprek, nasinya masak sendiri. Makan jatahnya bisa sampe ada angka semacam 2,2. Kalo udah makan, piringnya tumpuk aja dulu, yang nyuci yang berinisiatif wkwkwk. Atau kalo makan diluar, makannya ga jauh-jauh dari Ortega, atau nasi goreng babat, yang masih buka sampe hampir tengah malem.

Gimana gua numpahin soto panas garagara gagang pancinya patah, dan akhirnya kita harus makan sepanci bertujuh. Rasanya gaenak banget sama kalian, berasa nyusahin. Tapi kalian masih bisa slow dan biasa aja. Maaf ya :’)

Gimana kalo pagi sama sore rebutan ngantri kamar mandi. Kalo mandinya lama dan ada yang kebelet pasti dipanggil-panggilin. Kalo mandi ada yang sambil nyuci. Kadang serobot-serobotan. Ada juga yang dengan rela mandi terakhir, atau bahkan ga mandi sebelum keluar malem.

Gimana kita rapat bahas program dan kawan-kawannya kalo malem. Pasti ada ice breaking dulu. Ada sulap, atau hal-hal lain yang paling bisa bikin ketawa, bikin rapat lebih seru, ga monoton.

Gimana kita main ludo waktu gabut. Heboh sendiri, jegal-menjegal, tapi kocak wkwkwk. Gua sempet dibilang veteran karena sering menang, suka dibilang “tangannya bala” atau “dadunya suka mendramatisir nih” wkwkwk.

Gimana kalo kita nonton film malem-malem. Mostly horror, kadang nonton drama (cuma Ayat-Ayat Cinta kayaknya) atau film anak-anak. Kalo horror, nontonnya ada yg tengkurep, duduk, yang jelas dempet semua. Kalo hantunya keluar suka tau-tau gamit tangan sebelahnya, siapapun itu. Gaakan lupa insiden waktu nonton Insidious Chapter 3, tiba-tiba listrik konslet dan semua anak cewek mendadak ngegencet gua karena takut. Hardcore emang kalian wkwkwk.

Gimana waktu kita jalan-jalan. Ke Seaside, Bandengan, Pulau Panjang, atau sekedar makan di kota. Main pasir, main air, ngamatin keong, liat sunset. Bonceng-boncengan bersa konvoi, kadang kebut-kebutan sambil ngecengin satu sama lain, ketawa-ketawa rame di jalan, rebutan siapa dibonceng siapa. Kangen juga jalan-jalan motoran walaupun kalo siang-siang bikin gosong.

Gimana sepinya rumah kalo salah satu dari kita balik Semarang. Satu aja kerasa sepi, apalagi sempet empat orang yang pulang. Rasanya yang biasanya rumah rame sana sini ada suara, jadi sepi.

Gimana kita suka nyanyi-nyanyi dirumah, sambil main gitar atau ukulele, atau sambil dengerin lagu dari Joox atau Spotify. Lagu yang terdengar pun bisa macem-macem genrenya, sesuai selera dan mood.

Gimana kita main kalo sore. Entah main di depan rumah sama anak-anak kecil, sepedaan, main bola, main bultang, jogging atau jalan-jalan ke sawah buat liat sunset. Gua kangen banget main ke sawah, nungguin sunset buat di time lapse. Trus pulang pas maghrib, ngendap-ngendap karena gaenak kalo keliatan ga sholat di mushola wkwk.

Gimana kita pas ngelesin anak-anak SD, SMP, bahkan SMA. Ada yang ngelesin sampe ngebul sendiri, ada yang kabur ke dapur trus masak, ada yang mager di kamar, ada yang nongkrong didepan tapi jadi pengamat aja wkwkwk.

Gimana kompaknya kita waktu dateng full team pas futsal sekecamatan. Pake baju merah-merah, trus cewe-cewe nungguin main yang cowo-cowo. Cuma desa kita yang full team, lainnya yang dateng Cuma beberapa, mayoritas yang cowo-cowo. Gimana kita dibilang desa yang paling adem ayem gaada masalah sama desa-desa lain.

Gimana waktu hari-hari terakhir di posko kita tidur bareng ngumpul di tengah, sambil cerita-cerita, main truth or truth atau semacamnya. Kelakuan anak-anak kalo tidur pun macem-macem, ada yang petakilan, rebutan bantal, ngorok stereo, ngigoan, banyak jenisnya wkwk.

Gimana sedihnya kita waktu pamitan ke warga Troso, sehari sebelum penarikan ke Semarang. Gimana gua nangis pas salaman sama kalian satu-satu sebelum kita keluar dari rumah, pas mau pulang ke Semarang. Iya, sesedih itu. Rasanya masih pengen sama kalian disana. Gua, yang awalnya sempet panik gamau KKN, jadi betah KKN.

Gimana waktu survey, expo, carnaval, 17 Agustusan, turnamen bultang, nonton wayang, ngerjain LPK, bersih-bersih rumah, jalan lewat sawah di desa sebelah malem-malem, sosialisasi di sekolah, piket balai desa, dan masih banyak lagi. Percaya sama gua, bisa-bisa jadi novel seri kalo gua ceritain semua.

Gua kangen. Banget. Sama kalian, sama Troso, sama Jepara.

Ternyata, Jepara bisa seindah itu, berkat kalian.

Terima kasih, untuk 42 hari kemarin. Gua beruntung melaluinya dengan kalian. Maafin gua kalo gua suka galak sama kalian, kalo ngomong ga difilter, nyusahin, dan semacamnya.

Jadi pertanyaannya adalah, siapa “kalian” yang gua maksud disini? Siapa 9 orang yang jadi temen bertahan hidup gua selama 42 hari di Troso? Nanti bakal gua ceritain di post selanjutnya. And if one of you read this post, just for you to know, this is how I’m gonna memorize you, forever. I don’t wanna forget any of this, so let this be a reminder of you, of us.

Tim KKN II 2017, Desa Troso, Kecamatan Pecangaan, Kabupaten Jepara


Guess I’ll see you in my next post. Tenang, post selanjutnya ga akan lama, gua takut lupa. Bye!

Saturday, April 8, 2017

Stuck in Reverse

To be honest, I have no idea for the title of this post. I'm not even sure whether I have to post this.

It's kinda long story actually, but I'm trying to make it as short as I can.

Okay, so here we go.

Have you ever feel like you stuck between two people? The one is from your past, and the other one is from the the present.

That's what happened in my life. Yeah, I know, how classic. What a drama. It's kinda disgust me too.

After gone for a while, the one from my past is trying to come back into my life. I've finally moved on and met someone new (a.k.a the one from the present), and.... Yeah it brought back some old memories. Right now I'm still not sure if I'm still into him, the way I used to be. We started to chat everyday, sometimes had diner together, or went to cinema and watched a movie, like we used to, not as a couple, but as.... I don't know what to call this thing.

He know that I'm close to someone else right now. He hate it. He said he was better than that person, subjectively.

In other side, I started to get into the one form the present. He looked like a womanizer, and I don't know what he feels, but I like his attention to me. I like the way he hold my hand. The thing is, No matter how close we are, I can't be with him. We have a difference that can't be compromised. I know he is a mistake--huge mistake--but I still wanna be with him.

Now people told me to keep my distance so I won't hurt him. The truth is, maybe I'm the one who hurt myself. Maybe I'm the one who's too confident to think that he's taking all of this seriously.

But what if it's real? What if he's taking this seriously? Everything's possible, isn't it? What if both of them are really here for me?

If I have to choose between two of them, then it's always gonna be the one from the past.

But if I have to lose both of them, then I'm trying to be ready.

Every choice I have is difficult. At least one person will hurt, and it could be me. I hate it, but this is my consequence, and I have to be ready. Sooner or later, I have to face it.

I can only pray to God, not to put my heart to a wrong person.

Friday, January 6, 2017

Dari Orang yang Kau Anggap Pintar

Aku bukan bermaksud untuk sombong, pamer, riya, atau hal-hal lain sejenisnya. Sungguh.

Hanya saja, ingin mengeluarkan isi hati. Entahlah, siapa tau berguna, walaupun hanya untukku.

Ya, banyak orang menyebutku pintar. Tiap kali dapat tugas, banyak orang lantas mengajakku mengerjakan bersama, minta diajarkan, bahkan menanyakan jawaban secara langsung, baik hanya untuk dilihat, atau yang lebih buruk, untuk dicontoh. Tidak jarang ada yang berniat menyontoh secara keseluruhan. Menjiplak, secara kasarnya, kalau boleh kubilang.

Begitu pun saat ujian. Banyak orang yang tiba-tiba datang padaku dan meminta belajar bersama, meminjam catatan untuk difotokopi, atau yang menurutku paling parah, meminta jawaban soal tahun lalu. Tidak masalah sih. Toh soal tahun lalu belum tentu keluar lagi pada soal tahun ini, kan?

Tapi, kalau tidak masalah, tulisan ini tidak akan pernah ada, kan?

Ini yang sebenarnya.

Aku sangat mempercayai bahwa seluruh manusia dikaruniai kecerdasan oleh Tuhan. Semua orang itu cerdas, bukan? Ya, tidak ada yang bodoh. Tinggal bagaimana kemauannya untuk belajar. Untuk mengetahui suatu hal, pasti ada prosesnya, ya dari belajar itu, dari kemauan itu. Tidak ada seseorang yang tiba-tiba mengetahui segalanya kan? Semua butuh proses. Nah, aku sangat senang dan sangat menghargai kalau kalian mau belajar dan memintaku untuk mengajarkan kalian. Tapi sungguh, aku sangat tidak suka pada penjiplak. Mereka hanya datang meminta jawaban tanpa berusaha untuk berpikir, lalu mendapat nilai dari apa yang bukan pekerjaannya. Kalian boleh mengatakan aku pelit, tapi jika aku selalu memberikan jawaban dengan mudahnya, bukan hanya aku yang rugi, tapi kamu juga. Tak mau kan, suatu saat menyesali apa yang kamu lakukan saat ini?

Banyak alibi seperti ini,

"Fir, aku ga punya buku,"
Jawabanku: Salahmu sendiri. Dosen sudah memberi tahu buku apa yang akan dipakai pada pembelajaran. Kalau merasa buku yang asli mahal, ada buku bajakannya (yah, walaupun pembajakan dilarang karena adanya hak cipta). Fotokopi buku juga bisa. Atau kalau mau irit lagi, pinjam ke perpus atau kakak kelas. E-book yang gratis pun sudah banyak dan dapat diunduh secara gratis. Tidak ada alasan "ga punya buku" untuk sekarang ini. Jangan pelit lah kalau buat buku pelajaran. Toh orang tua kalian pasti akan memberikan uang kalau kalian akan menggunakan uang itu untuk membeli buku referensi, kan? Asal jangan ditilep saja untuk hal-hal lainnya.

"Fir, aku ga nyatet pas dosen ngejelasin"
Jawabanku: Itu juga salahmu sendiri. Sibuk ngobrolkah? Atau sibuk main hp? Atau malah sibuk tidur?

"Fir, di buku ga ada jawabannya"
Jawabanku: Udah cek buku lain belum? Udah cek internet belum? Coba di cek.

"Fir, aku ga nemu di internet"
Jawabanku: Semua informasi bisa kamu akses di internet. Berarti, kamu kurang jeli. Coba cari ke website lain.

Kenapa aku bisa berkata seperti ini? Karena aku belajar dari semua sumber di atas. Dari apa yang dijelaskan dosen, dari buku, dan dari internet. Ketiganya saling melengkapi. Jujur aku jarang bertanya ke teman, karena saat aku tanya, mereka malah akan tanya balik karena belum tau. Ini yang membuatku mandiri untuk mencari suatu jawaban, karena aku menyadari bahwa aku tidak bisa bergantung pada orang lain. Aku pikir, semua orang bisa melakukan apa yang aku lakukan, bahkan lebih dari yang aku lakukan. Itu semua bergantung pada satu; kemauan.

Aku berkata seperti ini karena terkadang, aku lelah meluangkan waktu untuk kalian. Ya, aku senang kalau bisa membantu, tapi aku pun punya kepentingan lain. Aku punya keluarga, punya tugasku sendiri, punya organisasi, punya teman di luar kampus, punya pacar, dan lain hal sebagainya. Aku menyusun dan membagi waktuku kepada itu semua, tidak hanya pada kalian yang meminta untuk belajar bersama. Mengertilah kalau setelah semua itu, aku tetap harus memiliki waktu untuk istirahat, dan istirahatku di malam hari. Di kamarku. Bukan siang hari saat aku di kelas dan dosen sedang mengajar. Aku masih normal loh, bukan makhluk nokturnal seperti burung hantu.

Aku harap, kalian dapat membantu diri kalian sendiri. Tidak selalu bergantung pada orang lain. Ada kalanya kita harus independen, kan?

Maaf kalau aku mengeluarkan kesan tak enak. Sungguh, bukan maksudku seperti itu. Aku hanya mengatakan apa yang aku rasakan.

Dari aku,
yang kalian anggap pintar.

Sunday, October 9, 2016

Uncertainty

"Apasih di dunia ini yang pasti? hanya ketidakpastian yang pasti di dunia ini."

Hari pertama diajar sama salah satu dosen, dan beliau berkata seperti itu pas ngejelasin materi. Dan, entah gimana, tapi itu langsung ngena banget di gua.

"The only thing that's certain, is uncertainty," lagi-lagi beliau menekankan.

Uncertainty. Harus diakui emang gaada yang pasti, terlebih soal apa yang akan datang. Walaupun setiap orang punya janji buat makan malem bareng, janji buat dateng ke satu acara minggu depan, , janji buat belajar terus biar nilai bagus, janji buat diet, janji buat ga ngulangin kesalahan yang sama, bahkan janji untuk terus bareng-bareng..... Gaada yang pasti. Entah apa yang bakal kejadian di depan nanti. Hanya Tuhan yang tahu.

Tapi, apakah karena semua ketidakpastian itu kita harus sepenuhnya pasrah sama apa yang ada?

Gua meyakini bahwa jawabannya adalah tidak. Gua yakin, semua orang bisa berusaha untuk mewujudkan apa yang mereka inginkan, semua yang mereka janjikan. Berusaha semaksimal mungkin, sisanya baru pasrahkan ke Tuhan, sembari berdoa diberikan yang terbaik, begitu kan?

Karena janji adalah utang, dan utang harus dibayar. Berusahalah untuk membayar utang itu, bukan malah diam saja dan berharap ada orang lain yang mau membayarkan utangmu, atau hanya diam saja sampai orang yang kamu utangi mengikhlaskan utangmu.

Janji buat makan malem bareng, ya kosongin waktumu malem itu buat makan malem bareng.

Janji buat dateng ke acara orang minggu depan, kosongkan jadwalmu untuk minggu depan. Jangan alesan yang engga-engga biar ga dateng.

Janji buat belajar biar nilai bagus, berarti jangan kegoda sama hal-hal gapenting kayak main, ngobrol ga penting, atau tiduran nyantai-nyantai.

Janji buat diet, artinya mulai atur pola makan, jangan sampai kurang atau lebih, banyakin makanan bergizi, jangan makan junk food, jangan gampang kegoda buat makan terus.

Janji ga ngulangin kesalahan yang sama, ubah kebiasaanmu, ubah kelakuanmu jangan buat orang kesal dan kecewa karena kelakuanmu yang sama.

Dan janji untuk terus bareng-bareng..... Lakukanlah yang terbaik untuknya. Buat dia senang. Buat dia percaya, merasa aman, dan nyaman denganmu. Libatkan mereka dalam hidupmu. Tunjukkan kalau kamu senang dan nyaman bersamanya. Tetap bersamanya saat senang maupun susah. Hibur dia saat dia sedih. Perjuangkan dia, bukan hanya pasrah dan lihat situasi kondisi.

Kenapa? Karena kamu janji. Dan semua orang berhak untuk menagih janjimu.

Ya, semua hal berhak untuk diperjuangkan.

Dan jika kamu memperjuangkannya, maka hasil yang keluar pasti sesuai dengan perjuanganmu.

Just remember that hard work will never lie to you.

Saturday, July 30, 2016

New Design!

Hello, fellas! Been a long time since my last post, so I think it's time to make a new one. Oya, gua iseng pengen ganti design blog, jadi gua berkreasi seadanya dan..... Tadaaa! Beginilah jadinya. Blog title-nya pun gua ganti. Hope you guys like it! :D

Jadi sekarang gua sedang berada di tengah-tengah liburan semester genap. Semester 4 tepatnya. Which means..... by August 15th, 2016, I'm gonna be in my 5th semester.

Wow. Wow. WOW. (Ini efek kebanyakan nonton cocokologi).

Kalo diliat secara sekilas, cepet juga gua udah masuk semester 5. Tapi kalo diliat dari apa yang gua alamin satu semester terakhir, a.k.a semester 4, it was totally insane. Abstrak bener pokonya. Mulai dari belajar (pastinya), ngerjain tugas yang setumpuk, nge-handle PDD-nya PADATARA (Yes, gua koornya. Memilukan. You know I'm not good at designing things), perform sana sini (yang berarti latian sampe malem), dan lain sebagainya.

Akibat hal-hal diatas, kadang gua baru bisa tidur jam 3 pagi, harus di kampus selama kurang lebih 12 jam (dari jam 7 pagi sampe 7 malem atau bahkan lebih), ngaret ngerjain tugas sampe H-1 deadline, mesti mantengin laptop terus-terusan, dan lain sebagainya. Bahkan gua sempet punya kantong mata kecil. FYI, gua gapernah punya masalah kantong mata.

Tapi Alhamdulillah, nilai gua sampe sekarang masih aman. Memang gua keras sama diri gua sendiri dan orang lain, tapi hasilnya bagi gua gapernah mengecewakan. Semoga aja terus kayak gini, jadi gua gaperlu ngulang matkul apapun, aamiin.

Btw, di semester 5 gua ambil Ekonomi Industri dan Jasa sebagai mata kuliah konsentrasi gua. Kenapa?
1. Gua seneng banget sama mikro. Dan industri sangat berhubungan dengan mikro.
2. Sebenernya pengen juga ambil moneter, but back then, pas semester 2, gua lebih enjoy belajar mikro daripada moneter.
3. Kalo gua ambil publik, gua takut bosen belajar. Menurut gua belajar publik itu agak flat aja. Kurang itungan. kalo ada itungan ngitungnya pajak. Gua paling males belajar pajak.
4. Gua sama sekali gaada minat mendalami ekonomi sumber daya.

Bismillah, semoga ga salah pilih :)))

Semester 5. Semester paling berat kata orang-orang. Udah mau jadi angkatan tua (atau emang udah?). Lalu gua harus KKL. Lalu gua harus isi KIPS. Lalu gua harus KKN. Lalu gua harus nyelesain skripsi. Lalu gua compre. Lalu gua sidang. Lalu...... gua ngebayangin terlalu jauh wkwk. But seriously, this is making me nervous. Terutama soal skripsi. Sumpah sampe sekarang belom kebayang mau bikin apaan. Gua udah sempet buka jurnal online sih, liat-liat skripsi orang buat inspirasi. Tapi tetep aja gua masih blank. Pft. Emang harus lebih rajin cari inspirasi.

Itu dulu aja lah ya, tolong sabar menunggu post selanjutnya sampe liburan semester depan wkwkwk. Canda deng, kalo sempet gua bakal ngepost something lagi kok. Bye!