Welcome - Welkom - Vítejte - स्वागत - Benvenuto - 歓迎 - Willkommen - 환영 - Grata - ยินดีต้อนรับ - Accueil - Bienvenida - Chào Mừng - καλωσόρισμα - Selamat Datang

Friday, April 13, 2018

KKN: The People

Post ini ke-pending sampe udah hampir setaun setelah gua KKN. Sekarang ini, setau gua, pendaftaran KKN Tim II 2018 udah buka wkwkwk. Maaf ya, waktunya gua alokasikan buat skripsian dulu soalnya.

So, as I promised, gua bakal nyeritain siapa 9 orang yang jadi teman hidup gua selama KKN kemaren. Ada 4 cowo dan 5 cewe. Gua akan nyeritain mereka satu-satu berdasarkan urutan di LPK, dari perspektif gua tentunya. Gua tulis berdasarkan apa yang gua inget. Kalo ada kejadian yang ga gua tulis, kemungkinannya ada dua; gua lupa disaat gua nulis, atau gua menyimpan kejadian itu untuk gua kenang sendiri dengan mereka. Mostly, alasannya yang kedua, beneran.

N.b: Buat bocah-bocah KKN Troso, jangan kaget ya kalo kalian mungkin buka blog gua (oke ini kepedean), atau lagi iseng nyari nama kalian sendiri trus muncul post ini wkwk.


Yoma Agustha Brian Prabowo

Foto setelah program mono hari kedua di MA MH Troso.
Yoma pas di belakang gua. Hayo gua yang mana? Wkwk.

Panggilan: Yoma, Yoman, Yomski, Kak Yoma (Ini panggilan dari Meylin sih biasanya).
TL: 22 Agustus 1996
Jurusan: Manajemen
Asal: Tangerang
Jabatan: Kordes

Deskripsi:
Yak, dialah Kordes Troso, yang bisa dibilang kordes terbaik se-Pecangaan. Sefakultas sama gua, tapi gua baru kenal dia di KKN ini. Dialah yang bikin grup line Desa Troso di hari pertama kita semua dinyatakan satu desa. Inisiatifnya itu yang bikin dia jadi kordes. Kalo on time, on time bener, tapi kalo ngaret ga setengah-setengah wkwkwk. Yoma itu anak bungsu, punya kakak perempuan satu. Dia ENTP, punya interest di psikologi, ahli sulap, walaupun beberapa triknya akhirnya diketahui anak-anak setelah mikir berhari-hari wkwkwk. Kalo dia ngadain rapat desa, pasti bikin PPT, trus bikin game-game atau nyelipin sulapannya dia buat ice breaking. Suka jail ngeledekin anak-anak, tapi kalo ga mood ya dieeem aja. Seneng main ukulele sambil nyanyi-nyanyi. Ngantukan, bisa tidur di mana aja dan kapan aja, and I mean it, beneran wkwk. Kalo lagi ada waktu kosong biasanya dia langsung nyari tempat sepi, entah di garasi, dapur, kamar koper, jemuran, atau manapun buat nelepon pacar (eh pacar kan ya Yom? Wkwkwk). Kalo anak-anak ngeliat Yoma begitu, pasti langsung bilang “Yoma lagi laporan pagi/siang/malem,” laporannya ini rutin btw, sehari bisa sampe tiga kali wkwkwk. Kalo sama kordes-kordes lain dia dibilang jarang muncul di kecamatan buat sekedar ngumpul ngopi sambil ngobrol. Yaiyalah, orang di posko Yoma jadi orang pertama yang tidur, langsung masuk kamar, ngikut nonton film malem juga kadang-kadang aja wkwkwk.

Ga akan lupa waktu Yoma:
1. Hari keberapa KKN ya itu, pokonya awal-awal. Gua sempet bilang ke anak-anak gua agak pusing, trus tau-tau Yoma ke kamar cewe bawa seplastik obat-obatan.
2. Bawa-bawa laptop ke Pantai Bandengan.
3. Nyulap Adi biar gabisa nelen di rumah Pak Camat.
4. Bikin PPT buat rapat, trus digangguin sama anak-anak. “Bikin apa sih Yom, liat dong,” “Sini aku bantuin Yom,” dan jawabannya sembari panik adalah “Heh heh jangann gaboleh liattt,” wkwkwk.
5. Piket baldes bareng gua dan gabut minta ampun sampe bosen.
6. Nanyain kepanjangan MBS ke Irmaya. Pas Irmaya bilang itu nama tempat makan, Yoma balesnya “NENEK LAGI SAKARATUL MAUT JUGA TAUUU. KEPANJANGANNYA WEYYY” wkwkwk koplak parah.
7. Survey UMKM bareng gua ke ayam geprek, taunya ayam geprek itu masuknya ke Pecangaan Kulon, bukan ke Troso. Bengong sesaat, tapi udahlah gas aja bodo amat wkwkwk.
8. Tidur di tengah-tengah pertemuan sama DPL di kantor kecamatan.
9. Ngasih surat ke gua pagi-pagi. Cukup gua dan Yoma yang tau isinya wkwkwk.
10. Ngasih surat ke anak-anak pas hari terakhir kita di posko.


Dondy Wicaksono Wihendro Putro

Foto diambil di Pantai Bandengan, waktu nungguin sunset.
Ini foto paling win-win solution. Kalo foto sama Dondy pasti guanya keliatan gendut :(

Panggilan: Dondy, Dondai, Don let me don (Biasanya Adi yang suka ngomong begini).
TL: 21 Maret 1997
Jurusan: Ilmu Hukum (Kalo di LPK dia nulisnya Perdata Dagang. Padahal mah itu konsentrasi. Iyain aja.)
Asal: Bekasi (Tapi suka ngaku Jakarta karena SMA-nya di Jakarta. Sekali lagi, iyain aja.)
Jabatan: Wakordes

Deskripsi:
Jabatannya wakordes, tapi suka dibilang gabut wkwkwk ga kok dia ga gabut, beneran. Kalo gaada dia, entah siapa yang bakal rajin ke mushola buat approach ke warga desa, trus menjalin hubungan baik sama karang taruna juga. Dondy itu anak paling muda di posko. Ga heran sering sok imut, manja pula. Anak tengah, kedua dari tiga bersaudara, punya kakak cowok satu, adek cewek satu. Aslinya dia bungsu gajadi. Dia yang bawa motor Pulsar pas KKN, suara knalpotnya khas, jadi kalo dia pergi atau balik posko pasti ketara, berisik soalnya wkwkwk. Seneng banget sama dunia otomotif. Kelakuannya di rumah kalo ga tidur, nonton film, ngutak-ngatik motor (bisa motornya, bisa motor orang), bakar sampah (kalo ini keharusan sih), main gitar, main cajon, seputar itulah. Jago main bultang. Kalo ketawa keras banget minta disumpel apel, ngeselin tapi bikin ketawa juga ujungnya. Rame, tapi bisa diem juga. Kalo debat sama dia gaada kelarnya, pinter ngomong, pinter ngeles, ujungnya selalu dia yang bener. Terkenal dengan “agenda istirahat”-nya. Tulisannya bagus, gua kalah jauh. Paling berani nangkepin hewan yang gua takutin, semacam kodok dan ular, tapi paling penakut soal yang horror-horror wkwkwk. Kadang pelupa, padahal senengnya naro barang sembarangan. Ga seneng pedes. Kalo makan cepet banget, trus senengnya langsung kabur ke dapur cuci piring sendiri. Mana cara nyuci piringnya satu-satu, cuci-bilas-cuci-bilas, sampe geregetan kalo ngeliat. Statusnya single tapi ready to mingle bangettttt minta kenalin sana-sini wkwkwk. Gabisa kalo keluar ke satu tempat doang, pasti muter kemana-mana kalo sama dia.

Ga akan lupa waktu Dondy:
1. Bilang kalo dia mau bawa pick-up barang sampe posko. At first, gua mikir, nekat apa ya ini anak. Tapi emang ternyata serba bisa soal kendaraan. Untung barang selamat (Kalo soal anak-anak cowo gua ga khawatir WKWKWK canda deng).
2. Tau mobil bokap apa, secara spesifik, tanpa gua kasih tau. OKAY DON YOU CREEP ME OUT FOR A SECOND LOL. Trus gua sadar ini dia tau karena liat snapgram gua waktu mudik.
3. Ngestok sendok plastik buat makan biar bisa langsung buang saking malesnya nyuci piring.
4. Nonton Insidious 3 tengah malem sama gua Mayza, tau-tau minta pindah ke tengah. Lama-lama minta lanjut nonton besok aja wkwkwk.
5. Beli token listrik sama gua malem-malem sarungan, tapi diajak ngambil duit ke mandiri, isi bensin di pom yang arah kota, ke indomaret deket dishub buat beli pulsa, baru ke indomaret Troso beli token. Balik-balik ada Pak Kades di depan posko, pas dibilangin anak-anak gapercaya karena dia kebanyakan ngibul wkwkwk.
6. Lupa naro kunci motor dimana, padahal udah mau berangkat ke turnamen bultang. Akhirnya anak-anak pada bonti wkwkwk.
7. Bilang “Yang penting kasarannya dulu kan selesai?” pas disuruh bikin LPK bagiannya. Ujungnya banyak revisi wkwkwk. Setelah itu dia tanggung jawab nemenin gua ngerjain LPK sampe setengah 4 pagi.
8. Ngehias motor pas karnaval 17an niat bangettt warna-warni wkwkwk.
9. Niruin Toksin pas ditanya soal tanding voli RT. “Voli? Mas Wakid?” Nadanya ituloh ngeselin abis wkwkwk.
10. Nangis (atau terharu katanya) pas perpisahan di mushola.
11. Main naga api.


Monika Krisjayanti

Foto diambil di Pantai Bandengan, sebelum pada naik motor buat pindah spot main air.
Mobil di belakang gatau punya siapa, ga sengaja jadi background.

Panggilan: Monika, Monik, Mons, Kris.
TL: 27 Januari 1996
Jurusan: Administrasi Bisnis
Asal: Semarang
Jabatan: Sekdes II

Deskripsi:
Ini dia temen seper-sekdes-an gua. Dari awal ketemu pas pembekalan ketara sih anaknya seru. Santai parah, pencair suasana, rame banget. Monik yang sering menenangkan gua ketika mulai panik LPk ga kelar-kelar. Tanpa dia mungkin gua jadi sekdes terpanik gaada obatnya wkwkwk. Dia yang nemenin gua ngerjain LPK sampe pagi, dan mengambil alih LPK sama Johan setelah kelar buat final editing karena gua udah gakuat ngedit wkwkwk. Kalo diajak begadang paling gampang, tapi diajak bangun pagi susahnya minta ampun. Mandi paling terakhir, ga sarapan pun gapapa yang penting waktu tidur bisa di extent walaupun sedikit wkwkwk. Monik yang ngasih bahan bacaan buat anak-anak cewe; Dilan. Dia juga yang demen ngajak gua nonton drakor sampe malem. Dia jadi salah satu temen curhat tengah malem gua selain Johan, kalo udah bertiga ngomongin soal love life gaada abisnya, sampe ketawa-ketawa gajelas wkwkwk. Kalo di kamar, dia menempati kasur atas, deket jendela. Kalo gabut dia tiduran disitu sambil nge-time lapse semut wkwkwk. Demen ngajakin ke sawah buat time lapse sunset. Kalo nonton horror trus kaget hantunya nongol, dia bakal ngegamit dan ngeremes tangan siapapun yang disebelahnya, dan percayalah itu sakit banget wkwkwk. Kalo bikin sambel kecap pedes ga ketulungan. Kalo ada yang bisa nyaingin suara ketawanya Dondy, bisa dipastikan itu Monik wkwkwk.

Ga akan lupa waktu Monik:
1. Bilang “Skiiiiiip” tiap kali dibangunin buat sarapan wkwkwk.
2. Bikin jamur crispy bareng Adi keasinan, sampe Alil sakit wkwkwk.
3. Jatohin jedainya dari jendela kamar. Akhirnya gua yang ngambil sampe jungkir balik.
4. Ngajakin main ludo pas gabut awal-awal KKN
5. Langsung ngegamit dan nindihin gua pas insiden Insidious 3. Emang ini orang sadis loh wkwkwk.
6. Ngomel kalo anak-anak pada bikin mie, tapi ujungnya disodorin mau juga. “MIE MULUUU USUSNYA KERITING NTARRR” wkwkwk.
7. Kena cakar Yoma di jidat, jadi kayak Harry Potter. Katanya bekasnya ga ilang-ilang wkwkwk.
8. Nonton drakor sama gua malem-malem ga kelar-kelar. “Satu episode lagi deuh” tapi kelepasan terus, sampe liat Mayza ngelindur, sampe ngedenger pintu depan ketiup angin ternyata belom kekunci wkwkwk.
9. Nyoba ngebonceng gua, lalu sebelum jalan bilang “Fir, berdoa dulu ya.” Gimana gua ga panik takut kenapa-kenapa wkwkwk.
10. Bilang “Santai kawaaaaaaan” tiap kali gua mulai panik soal LPK.


Mailina Prima Sahara

Banyak foto sama Meylin, tapi gua paling suka foto kita waktu pertama kali Posyandu.
Ini foto buat laporan di grup aja sebenernya waktu itu.

Panggilan: Meylin, Mey, Mailina
TL: 3 Mei 1996
Jurusan: Ilmu Gizi
Asal: Pekalongan
Jabatan: Bendes

Deskripsi:
Meylin itu bendes tersabar, terutama dalam hal narikin duit anak-anak wkwkwk. Dia yang paling sering ngeboncengin gua disana, strong banget sering bawa motor gua. Seneng cerita-cerita, dan demen dengerin cerita gua juga yang kadang never-ending wkwkwk. Gasuka pedes banget. Akhir-akhir KKN garingnya udah hampir menyamai Johan wkwkwk. Paling rajin ngebalesin kalo di Line, dan paling sering update ig. Apapun pokonya di update. Meylin lah partner muter-muter gua kalo lagi ga mood di posko, panas-panas juga gas weh. Kalo mau ngambil uang, ke indomaret, jajan pop ice, ngeprint, seringnya sama Meylin. Dia penakut juga kalo soal horror, nyarinya kalo film pasti kartun atau romance (karena genre film gua itu doang selain horror sama sci-fi wkwkwk). Kalo ada posyandu pasti kesana bareng berdua. Dia suka sok muda, manggil semua “Kakak” padahal yang lebih muda dari dia banyak wkwkwk. Meylin sama persis kayak gua, sama sekali ga pulang Semarang selama 42 hari KKN. “Iyalah aku kan cewe strong” gitu katanya wkwkwk.

Ga akan lupa waktu Meylin:
1. Pas berangkat dari Semarang ke Jepara duduk sebelahan sama gua, sama-sama gabisa tidur.
2. Ngebonceng gua pas baru nyampe kecamatan pas hari pertama, trus nyasar berdua doang wkwkwk. Nyari jalan ketemunya jalan offroad, sampe dicariin Adi Dondy.
3. Mau make helm gua pas abis ngambil duit di BRI pom bensin, padahal dia udah pake helm wkwkwk.
4. Kepisah dari rombongan pas pulang dari Pantai Bandengan, padahal bensin mepet banget, tapi ga berenti-berenti kalo ketemu pom bensin. “Cukup fir cukuuuup” sampe akhirnya ngisi bensin di pom bensin Troso wkwkwk.
5. Mau foto-foto abis didandanin Mayza tapi bingung cahaya yang bagus dimana, akhirnya foto-foto di jemuran.
6. Cerita-cerita di depan rumah sore-sore.
7. Jajan eskrim di indomaret, trus duduk lesehan depan indomaret makan eskrim sambil cerita-cerita.
8. Muter-muter kecamatan nyari tukang print, karena ga ketemu ngadem sambil jajan pop ice, trus ngeprint di posko Pecangaan Kulon.
9. Kabur ke sawah berdua sama gua pas mau ke lapangan bultang nemenin Dondy, sekalian muter menghindar dari mushola karena ada pengajian wkwkwk.
10. Nge-snapgram gua pas kabur dari lapangan bultang, trus ngomong “Fir kamu kayak ga pake celana!” karena celana gua warna khaki -_-


Muhamad Adi Wibowo

Foto di posko waktu maghrib, sebelum siap-siap futsal kecamatan.
Sekalian nyobain tongsis yang baru dibawa Dondy wkwk.

Panggilan: Adi, Tot (Ini panggilan khusus dari Monik)
TL: 12 November 1995
Jurusan: Administrasi Bisnis
Asal: Pekalongan
Jabatan: Reportase

Deskripsi:
Awalnya gua ngira Adi tuh anaknya kalem, taunya kalo udah ngelawak picisan parah wkwkwk. Humornya Adi tuh bener-bener receh, tapi tetep aja bikin ketawa. Ya humornya mirip lah kurang lebih sama Monik, kayaknya anak adbis emang setipe wkwkwk. Tapi emang kayaknya seposko selera humornya receh wkwkwk. Tapi gitu-gitu dapet beasiswa, IPK-nya cumlaude wkwkwk. Kalo ada apa-apa yang butuh desain, biasanya Adi yang nanganin. Berhubung Adi reportase, jadi Adi kadang gaada di foto. Akhirnya Adi suka gantian motoin sama Dondy. Adi suka dicengin sama Anggun kalo sama anak-anak. Atau sama sekdes desa sebelah, sebelah mananya gausah diperinci deh wkwkwk. Dia pemegang rekor pulang terlama, kurang lebih seminggu, karena ada acara beasiswanya. Kalo lagi malem begadang, Adi suka nanya gimana caranya dapet pacar, cewe sukanya cowo yang kayak apa, pokonya pertanyaan-pertanyaan seputar itulah wkwkwk. Kadang omongannya bisa puitis, tergantung situasi kondisi wkwkwk.

Ga akan lupa waktu Adi:
1. Kalo main ludo suka bilang “Ah dadunya pasti mendramatisir nih” wkwkwk.
2. Mau pulang trus gua basa-basi yang berujung minta tolong dia desain... apa ya waktu itu gua juga lupa. “Ah palsu ah” kata Adi wkwkwk kesellll.
3. Bilang “Cakeppp” tiap kali anak-anak ngomong sesuatu yang berirama pantun.
4. Tawar menawar sama gua biar dimodalin pas mau beli tripod.
5. Jadi moderator “truth or truth” yang frontalnya keterlaluan tolong :( wkwkwk.
6. Minta gua jadi model kibas-kibas rambut buat stop-mo.
7. Ngirim LPK ke email gua pake kata-kata “Hai Fira! Malam ini indah ya...” kata-kata semacam itu wkwkwk.


Nurulita Irmaya Adelina

Foto diambil di hari kedua program mono di MA MH Troso. Irmaya yang di tengah.

Panggilan: Irmaya, Bunda, DJ Irmaya.
TL: 22 September 1996
Jurusan: Akuntansi
Asal: Semarang
Jabatan: Sekcam I

Deskripsi:
Ini dia bundanya anak-anak Troso! Kalo ngomong alus keibuan gitu emang wkwkwk Irmaya bisa dibilang tersibuk bolak-balik kecamatan kalo di posko, disusul dengan Anggun nantinya. Gua beruntung ada Irmaya sebagai sekcam I di posko, jadi kalo ada bingung apa-apa soal LRK, LPK dan kawan-kawannya tinggal tanya langsung wkwkwk. Walaupun keibuan, kadang bisa jail juga wkwkwk. Dialah yang pertama kali menguak rahasia sulap Yoma. Kalo tidur kadang makan tempatku :( wkwkwk. Kalo pagi, abis subuhan, pasti langsung ngetok-ngetok kamar cowok buat bangunin sholat dengan keadaan masih pake mukena, tapi ngetoknya gamau depan pintu biar ga keliatan wkwkwk. Paling diandalkan kalo soal cerita-cerita pengalaman, juga obrolan berat soal love life, kadang juga soal Islam. Bijak, tapi punya sisi lain: suka dengerin lagu remix. Karena itulah dia dipanggil DJ. Paling diandalkan juga buat menjinakkan bocah-bocah setempat yang bandelnya minta ampun. Irmaya yang dengan sabar ngajarin mereka kalo masuk ngetok dulu, salam, kalo minjem barang atau minta sesuatu ngomong dulu, calon ibu yang sempurna lah pokonya. Sayang belom ada calon ayahnya, sampe anak-anak seposko juga selalu nanya “mana calon ayah?” wkwkwk.

Ga akan lupa waktu Irmaya:
1. Bilang “Nanti kapan-kapan kita makan di MBS ya” pas ditanya MBS itu apa, dengan polosnya menjawab “MBS itu nama tempat makan” sampe Yoma gemes, seperti yang diceritakan di bagian Yoma wkwkwk.
2. Nyetel lagu Side to Side nya Ariana Grande yang di-remix. Inilah awal mula panggilan DJ muncul.
3. Ngadepin bocah-bocah Troso. “Hayo, kalo mau minjem ngomongnya gimana?” wkwkwk.
4. Ngerjain LPK kecamatan sampe malem-malem, yang berujung dengan seposko tidur di ruang tengah.
5. Ngajakin sholat di masjid Troso yang gede, bagus (lupa nama masjidnya apa wkwkwk), trus jalan-jalan ke desa-desa sebelah waktu gua sama Meylin bete.
6. Nulis hasil rapat BPH kecamatan pake stiker-stiker huruf di line.
7. Pas minta jemput dari kecamatan trus ngomong “siapa aja yang jemput asal jangan Monik” wkwkwk.


Fitria Anggun Kusumawuri

Foto diambil di Pantai Bandengan. Anggun yang di tengah.

Panggilan: Anggun, Nggun.
TL: 9 Desember 1995
Jurusan: Ilmu Hukum (Konsentrasi: Perdata Dagang)
Asal: Magelang
Jabatan: Panitia PDD Expo

Deskripsi:
Anggun jadi orang tersibuk kedua yang bolak-balik kecamatan setelah Irmaya semenjak jadi panitia expo. Anggun itu anak bungsu, tapi kalem dan “ngemong” banget kalo kata orang jawa. Pengertian gitu lah ya bisa dibilang. Tapi kalo ketemu idamannya di desa sebelah kalemnya ilang wkwkwk. Mayan penakut juga kalo nonton horror, tapi tetep aja penasaran. Dia kayaknya kalo di Magelang jadi anak trek-trekan, soalnya kalo bawa motor bisa ngebut parah kayak dikejar zombie wkwkwk. Kalo gua harus nge-ranking anak-anak berdasarkan kerajinan garap LPK, mungkin Anggun bakal jadi ranking 1. Anggun biasanya paling cepet ngumpulin laporan bagiannya dengan kesalahan yang minim wkwkwk. Lagu apa aja kayaknya apal, dinyanyiin semua, hampir kayak Saipul Jamil kadang-kadang. Suaranya bagus, dia yang nyanyi pas expo ngewakilin Pecangaan. Waktu KKN kayaknya gua sama Anggun ganti-gantian sakit batuknya ga sembuh-sembuh, sampe berbagai obat dicoba.

Ga akan lupa waktu Anggun:
1. Ngebut pas ngebonceng gua buat nyalip motor Dondy. Setiap jalan ke kota pasti balapan kayak gini. "Suara knalpotnya tuh loh bikin gemes" wkwkwk.
2. Excited kalo mau ketemu idamannya. “Nggun, si ****** mau ke posko!” “Hah?! Bentar-bentar aku ganti baju duluuu” Trus langsung ngibrit ke kamar ganti, dandan sambil kesenengan sendiri wkwkwk.
3. Nemenin gua waktu siap-siap sebelum carnaval, rela bolak-balik ke posko buat ngambil keperluan gua. Maaf ya Nggun aku ngerepotin :(
4. Nemenin gua keluar baldes karena gua pusing ngeliat banyak orang. Setelah itu gua digalakin gaboleh bawa motor sendiri dulu. “Maaf ya Fir aku galak, tapi ini biar kamu ga kenapa-kenapa” Sister terdaebakkk!
5. Ga sengaja ngebawa kunci motor gua ke kecamatan, padahal mau dipake nyari makan udah laper setengah mampus wkwkwk.
6. Ngobrolin macem-macem pas di cafe yang kayak House of Moo, sampe ketawa-ketawa ga berenti-berenti.
7. Main tarik tambang lawan gua waktu 17an. “Fir ngalah udah” “GAMAUUUU” dan akhirnya Tim Anggun kalah telak wkwkwk.


Mayza Sannia

Foto diambil di Seaside Resto. Waktu itu Mayza baru aja nyampe posko lagi setelah balik.
Mayza yang tengah, pake baju putih sendiri. Lainnya ga sengaja merah semua wkwk. 

Panggilan: Mayza, Maysa, May, Mey (padahal maksudnya manggil Meylin), Mayzaroh.
TL: 28 Mei 1996
Jurusan: Ilmu Hukum (Konsentrasi: Pidana)
Asal: Semarang
Jabatan: Chef

Deskripsi:
Owner-nya Boom! Ini otak dibalik makanan sehari-hari anak-anak Troso. Dia yang bangun tiap pagi langsung gas ke pasar, biasanya ditemenin Anggun atau Irmaya. Emang demen masak dan masakannya terbukti enyakkk! Terbukti dengan multi churros yang berhasil di-handle sama Mayza. Selain suka masak, suka nyanyi dimanapun. Di panggung waktu nyanyi bareng Anggun pas expo, di dapur, di kamar, di kamar mandi, pokonya tempat bukan batasan wkwkwk. Mayza boleh dibilang mecahin rekor pulang tersering, hampir seminggu sekali Mayza balik Semarang, mostly karena keperluan bisnisnya. Hobinya gelut sama orang wkwkwk. Mayza jadi empunya make-up di posko, semuanya dibawa, lengkap abis. Hasilnya, anak-anak cewe seneng minta dicatokin, dipakein blush-on, dll sama Mayza. Gapapa ya May alat make-up mu dipake berenam wkwkwk. Ga jarang juga kalo lagi iseng Mayza nge-make-up cowo-cowo, sasarannya kalo ga Johan ya Adi wkwkwk. Kadang suka galau kalo soal love life, suka pemikir banget, tapi dia paling bisa nenangin anak-anak kalo lagi sedih.

Ga akan lupa waktu Mayza:
1. Gagal masak nasi, akhirnya dibikin bubur sarden wkwkwk.
2. Make-up-in gua sama Meylin padahal gaada acara kemana-mana.
3. Gitaran dirumah nyanyi lagu Pupus-nya Dewa sampe ga denger Pak Kades mampir.
4. Tiap balik posko dari Semarang pasti cerita “Aku to hampir gelut mbek wong” wkwkwk.
5. Ngigo sampe sleep-walking sambil buka pintu jemuran jam 2 malem pas gua sama Monik lagi nonton drakor.
6. Lagi-lagi, ngigo hampir 30 menit sekali pas gua ngerjain LPK di kamar wkwkwk.
7. Bikin spaghetti, tapi tengah-tengahnya diselipin mie wkwkwk.
8. Lupa nyabut catokan sampe kasurnya gosong.
9. Dapet video dari ****, mukanya langsung merah kesenengan sama salting wkwkwk.


Vinsensius Johan Wisnuaji

Foto diambil waktu expo kecamatan. Udah siang, makanya muka udah lecek.
Lagi nungguin perwakilan Pecangaan perform akustikan.

Panggilan: Johan, Jo, Kak Jo.
TL: 18 Mei 1995
Jurusan: Teknik Mesin
Asal: Tolitoli (tapi rumah di Yogyakarta)
Jabatan: Staff Reportase

Deskripsi:
Last but not least, Johan! Johan itu yang paling tua di antara semuanya, tapi dia gamau mengakui kalo dia tua wkwkwk. Pertama kali ketemu, dia langsung bilang “Please jangan manggil kak, bang, mas, om, atau apapun itu” wkwkwk. Johan anak bungsu, punya kakak cewe satu. Punya pacar dan berharap kalo pacarnya adalah yang pertama dan terakhir. Kalo denger cerita love life nya Johan tuh keren sebenernya. Kalo boleh nge-ranking cowo-cowo berdasarkan tingkat care-nya, mungkin Johan bakal ranking 1. Johan bisa dengan sabar ngedengerin cerita gua, tentang apapun itu. Tapi Johan garingnya ga ketolongan, makin lama di posko makin parah bahkan wkwkwk. Kalo main ludo biasanya Johan menempati pion hijau. Hobinya tau-tau nimpuk orang pake bantal. Johan punya warung bareng sama temen-temennya, namanya Hellthy Burger. Jadi di posko gua ada dua “tukang burger” yang persaingannya terselubung wkwkwk gakdenggg persaingannya sehat kok.

Ga akan lupa waktu Johan:
1. Nungguin gua nyampe WP waktu pemberangkatan KKN.
2. Kalo pake celana sambil jalan, pas awal make di dalem kamar, tau-tau sampe di ruang tengah. Trus kebiasaan ini nular ke anak-anak cowo wkwkwk.
3. Apesnya minta ampun pas main ludo, ga menang-menang, sampe dibilang “sindrom Johan” wkwkwk.
4. Ngide nyoba tidur di ruang tengah pake sleeping bag karena cowo-cowo suka monopoli kasur, terutama Dondy yang konon katanya tidurnya petakilan. Ujungnya tetep masuk kamar gara-gara digigitin nyamuk wkwkwk.
5. Ngasih deskripsi jamur crispy buatan Adi-Monik. “Ini rasanya enak ya, gurihnya KUAT, asinnya KUAT” wkwkwk.
6. Didandanin sama Mayza, hasilnya kayak ibu pejabat wkwkwk.
7. Bengong pas gua sama Meylin mindahin lalapan nasi goreng ke piringnya. Ini ga lucu tapi kok kita bertiga ketawa sampe ngakak ya waktu itu :( Picisan bener selera humor kita wkwkwk.
8. Nemenin gua ngeprint LPK di desa sebelah, ngebantu menenangkan gua yang udah panik setengah mampus.
9. Mengilustrasikan acara dangdutan di desa sebelah. “Musiknya kelar kan, kirain udah tuh, udah pada capek joget juga kan. Udah mau cabut, eh taunya ‘tak tak tak’ mulai lagi musiknya, joget lagi” wkwkwk.
10. Masih mengilustrasikan kejadian di acara dangdutan desa sebelah. “Tadi ada anak SD gitu mabok, Ibunya ngurusin pas anaknya muntah sambil ngomong ‘le, le’” wkwkwk.


Done! Panjang juga ya. Hehehe.

Apa kabar gua dan mereka sekarang?

Kita masih lumayan sering ngumpul, makan siang atau malem bareng, walaupun suka ga full-team. Biasanya ngumpul kalo salah satu ulang taun. Kalo salah satu abis jalan-jalan, biasanya suka bawa oleh-oleh buat yang lain. Setelah KKN, kita sempet sekali ke Troso lagi buat nengokin mushola yang udah jadi, walaupun diwarnai dengan nyasar karena nyari air terjun di kecamatan lain wkwkwk. Kadang suka rame di grup chat. Sempet gua sama anak-anak cowo ngegame bareng, main Free Fire wkwkwk. Belum lama ini gua sakit, mereka jengukin gua di rumah tante gua. Johan udah sidang akhir, Awal Mei ini wisuda. Gua dan yang lain masih skripsian, dan semoga aja wisuda bareng Agustus nanti. Ga kerasa ya, bentar lagi kita bener-bener mencar.

Sampe sekarang, tiap liat foto-foto atau video-video waktu KKN, selalu kangen. Gua doang atau kalian juga ya? Hehehe.

Keep in touch ya guys. I’ll see you on top of the top. “Nanti aku bayarin kalo aku udah jadi orang sukses,” biasanya itu ocehan kita wkwkwk. Nanti kita mainin puzzle dari Yoma. Kalo kata Adi, "Malibu masih nunggu."

Seperti kata gua di caption foto kita yang gua upload di IG, “I love you, just like the sea loves the shore.”

Sudah dulu. Bye!

Sunday, October 1, 2017

KKN: Activities

Halo!

Been a while since my last post. Straight to the point, kali ini gua mau bahas soal KKN. Yea I know, anak semester tua banget ya keliatannya wkwk.

Kemaren, selama kurang lebih 42 hari, dari 11 Juli – 20 Agustus, gua bersama 9 orang lainnya menjalani KKN di Desa Troso, Kecamatan Pecangaan, Kabupaten Jepara. Siapa 9 orang itu, akan gua ceritain nanti. FYI, Jepara panasnya naujubilah. Entah mimpi apa gua dapet KKN di Jepara. Tapi harus diakui pantainya oke sih. Desa gua pun terbilang cukup maju, berhubung banyak UMKM tenun disana. Deket juga kalo mau ke kota. Untungnya lagi, tim gua dapet posko yang enak banget. Satu rumah, gede, dipinjemin sama warga setempat, nyenengin banget pokonya.

Anyway, di KKN ini gua ditunjuk jadi sekdes a.k.a sekretaris desa. ENTAH MIMPI APALAGI GUA DIPILIH JADI SEKDES. Hari pertama gua ngumpul sama anak-anak dan gua langsung ditunjuk lewat sistem voting, mana hampir semua langsung setuju waktu itu. Seneng dikasih amanah tapi di sisi lain kesel juga, karena jadi sekdes itu ribet banget. Ngurusin LRK, LPK, absensi, segala macem. Untungnya sekdes ada dua, jadi gua ga sendiri banget nanggung beban.

Ngapain aja sih KKN? Menurut gua, KKN itu kalo lagi banyak program ya padet, tapi kalo lagi gabut bisa sampe gabut banget. Kalo program desa sih kebanyakan sosialisasi karena mostly anak soshum. Diluar program, tingkah satu posko bisa macem-macem. Ada yang masak-masak buat makan, nyanyi-nyanyi, gitaran, tidur, main ludo, monopoli, cerita-cerita, main sama anak-anak kecil, mainan make up, nonton film, mantengin laporan (kalo yang ini jelas gua), jajan ke indomaret, sampe jalan-jalan bareng ke pantai. Kalo ada yang mau ke indomaret, pasti langsung rame pad mau nitip ini itu.

Oya, baru di KKN ini, gua, dengan sukarela, ditumbalin jadi peserta carnaval. Mimpi apalagi gua sampe ditunjuk Pak Camat pas upacara penerimaan buat jadi peserta Troso Carnival. Asik sih gua akuin, tapi capeknya itu loh, jalan lebih dari 1 kilometer, pake kostum, bawa hiasan gede di punggung, pake make up, dan TANPA SOFTLENS. Rasanya mau mampus. Beberapa kali gua oleng bahkan wkwkwk. Untungnya temen-temen sedesa gua super suportif dan mau ikut capek, ikut jalan nemenin gua, bantu megangin minum sama ngipasin wkwk. Seneng rasanya punya temen-temen yang mau ikut susah, ga cuma seneng aja. Setelah carnaval itu, gua jadi diciriin sama Pak Camat, Bu Camat dan Pak Kades. Jadi akrab sama anaknya Pak Camat. Kalo sama Pak Kades dipanggilnya “Mbak Ratu Kecantikan.” Akhir-akhir dipanggilnya Ayu. Lucu juga akhirnya ada yang manggil Ayu lagi wkwkwk.

Ah, seneng terus juga engga sih. Ada titik dimana gua merasa kesel sama temen-temen gua. Tapi kalo inget gimana baiknya mereka, rasanya kesel tuh ga bisa lama-lama. Merasa bersalah juga gua kalo galak ke mereka karena LPK (Padahal galak ke anak IESP gapernah ngerasa gitu WKWK). Jadi yaudah, kembali lagi kayak semula, bercanda lagi, ketawa lagi. Btw, kalo gua kesel, acara nonton film di posko kalo malem jadi bubar wkwkwk. Gua di posko mungkin jadi salah satu orang yang menyebarkan virus maniak film, terutama horror. Segini gua dibilang cewe paling berani soal hal-hal horror. Padahal mah gua orangnya berani kalo fiktif aja, kalo udah yang benerannya mah jiper wkwkwk.

Ini udah lebih dari sebulan semenjak kepulangan gua dari tempat KKN, tapi hampir semua memori KKN masih nempel di otak, kadang muncul sendiri tiba-tiba, dan susah dilupain. Cheesy ya? But that’s the truth.

Gue ga akan lupa,

Gimana ramenya kalian bahkan di hari pertama kita ketemu waktu pembekalan KKN di FISIP. Baru hari pertama, dan kita udah punya foto full team satu desa.

Gimana kalo makan rutin banget, sehari tiga kali, pagi siang malem. Selalu makan bareng di ruang tengah ngelingker. Menunya pasti sayur, tahu, tempe. Iya, gua makan sayur karena mereka. Kadang ada ikan. Atau kalo ga beli ayam geprek, nasinya masak sendiri. Makan jatahnya bisa sampe ada angka semacam 2,2. Kalo udah makan, piringnya tumpuk aja dulu, yang nyuci yang berinisiatif wkwkwk. Atau kalo makan diluar, makannya ga jauh-jauh dari Ortega, atau nasi goreng babat, yang masih buka sampe hampir tengah malem.

Gimana gua numpahin soto panas garagara gagang pancinya patah, dan akhirnya kita harus makan sepanci bertujuh. Rasanya gaenak banget sama kalian, berasa nyusahin. Tapi kalian masih bisa slow dan biasa aja. Maaf ya :’)

Gimana kalo pagi sama sore rebutan ngantri kamar mandi. Kalo mandinya lama dan ada yang kebelet pasti dipanggil-panggilin. Kalo mandi ada yang sambil nyuci. Kadang serobot-serobotan. Ada juga yang dengan rela mandi terakhir, atau bahkan ga mandi sebelum keluar malem.

Gimana kita rapat bahas program dan kawan-kawannya kalo malem. Pasti ada ice breaking dulu. Ada sulap, atau hal-hal lain yang paling bisa bikin ketawa, bikin rapat lebih seru, ga monoton.

Gimana kita main ludo waktu gabut. Heboh sendiri, jegal-menjegal, tapi kocak wkwkwk. Gua sempet dibilang veteran karena sering menang, suka dibilang “tangannya bala” atau “dadunya suka mendramatisir nih” wkwkwk.

Gimana kalo kita nonton film malem-malem. Mostly horror, kadang nonton drama (cuma Ayat-Ayat Cinta kayaknya) atau film anak-anak. Kalo horror, nontonnya ada yg tengkurep, duduk, yang jelas dempet semua. Kalo hantunya keluar suka tau-tau gamit tangan sebelahnya, siapapun itu. Gaakan lupa insiden waktu nonton Insidious Chapter 3, tiba-tiba listrik konslet dan semua anak cewek mendadak ngegencet gua karena takut. Hardcore emang kalian wkwkwk.

Gimana waktu kita jalan-jalan. Ke Seaside, Bandengan, Pulau Panjang, atau sekedar makan di kota. Main pasir, main air, ngamatin keong, liat sunset. Bonceng-boncengan bersa konvoi, kadang kebut-kebutan sambil ngecengin satu sama lain, ketawa-ketawa rame di jalan, rebutan siapa dibonceng siapa. Kangen juga jalan-jalan motoran walaupun kalo siang-siang bikin gosong.

Gimana sepinya rumah kalo salah satu dari kita balik Semarang. Satu aja kerasa sepi, apalagi sempet empat orang yang pulang. Rasanya yang biasanya rumah rame sana sini ada suara, jadi sepi.

Gimana kita suka nyanyi-nyanyi dirumah, sambil main gitar atau ukulele, atau sambil dengerin lagu dari Joox atau Spotify. Lagu yang terdengar pun bisa macem-macem genrenya, sesuai selera dan mood.

Gimana kita main kalo sore. Entah main di depan rumah sama anak-anak kecil, sepedaan, main bola, main bultang, jogging atau jalan-jalan ke sawah buat liat sunset. Gua kangen banget main ke sawah, nungguin sunset buat di time lapse. Trus pulang pas maghrib, ngendap-ngendap karena gaenak kalo keliatan ga sholat di mushola wkwk.

Gimana kita pas ngelesin anak-anak SD, SMP, bahkan SMA. Ada yang ngelesin sampe ngebul sendiri, ada yang kabur ke dapur trus masak, ada yang mager di kamar, ada yang nongkrong didepan tapi jadi pengamat aja wkwkwk.

Gimana kompaknya kita waktu dateng full team pas futsal sekecamatan. Pake baju merah-merah, trus cewe-cewe nungguin main yang cowo-cowo. Cuma desa kita yang full team, lainnya yang dateng Cuma beberapa, mayoritas yang cowo-cowo. Gimana kita dibilang desa yang paling adem ayem gaada masalah sama desa-desa lain.

Gimana waktu hari-hari terakhir di posko kita tidur bareng ngumpul di tengah, sambil cerita-cerita, main truth or truth atau semacamnya. Kelakuan anak-anak kalo tidur pun macem-macem, ada yang petakilan, rebutan bantal, ngorok stereo, ngigoan, banyak jenisnya wkwk.

Gimana sedihnya kita waktu pamitan ke warga Troso, sehari sebelum penarikan ke Semarang. Gimana gua nangis pas salaman sama kalian satu-satu sebelum kita keluar dari rumah, pas mau pulang ke Semarang. Iya, sesedih itu. Rasanya masih pengen sama kalian disana. Gua, yang awalnya sempet panik gamau KKN, jadi betah KKN.

Gimana waktu survey, expo, carnaval, 17 Agustusan, turnamen bultang, nonton wayang, ngerjain LPK, bersih-bersih rumah, jalan lewat sawah di desa sebelah malem-malem, sosialisasi di sekolah, piket balai desa, dan masih banyak lagi. Percaya sama gua, bisa-bisa jadi novel seri kalo gua ceritain semua.

Gua kangen. Banget. Sama kalian, sama Troso, sama Jepara.

Ternyata, Jepara bisa seindah itu, berkat kalian.

Terima kasih, untuk 42 hari kemarin. Gua beruntung melaluinya dengan kalian. Maafin gua kalo gua suka galak sama kalian, kalo ngomong ga difilter, nyusahin, dan semacamnya.

Jadi pertanyaannya adalah, siapa “kalian” yang gua maksud disini? Siapa 9 orang yang jadi temen bertahan hidup gua selama 42 hari di Troso? Nanti bakal gua ceritain di post selanjutnya. And if one of you read this post, just for you to know, this is how I’m gonna memorize you, forever. I don’t wanna forget any of this, so let this be a reminder of you, of us.

Tim KKN II 2017, Desa Troso, Kecamatan Pecangaan, Kabupaten Jepara


Guess I’ll see you in my next post. Tenang, post selanjutnya ga akan lama, gua takut lupa. Bye!

Saturday, April 8, 2017

Stuck in Reverse

To be honest, I have no idea for the title of this post. I'm not even sure whether I have to post this.

It's kinda long story actually, but I'm trying to make it as short as I can.

Okay, so here we go.

Have you ever feel like you stuck between two people? The one is from your past, and the other one is from the the present.

That's what happened in my life. Yeah, I know, how classic. What a drama. It's kinda disgust me too.

After gone for a while, the one from my past is trying to come back into my life. I've finally moved on and met someone new (a.k.a the one from the present), and.... Yeah it brought back some old memories. Right now I'm still not sure if I'm still into him, the way I used to be. We started to chat everyday, sometimes had diner together, or went to cinema and watched a movie, like we used to, not as a couple, but as.... I don't know what to call this thing.

He know that I'm close to someone else right now. He hate it. He said he was better than that person, subjectively.

In other side, I started to get into the one form the present. He looked like a womanizer, and I don't know what he feels, but I like his attention to me. I like the way he hold my hand. The thing is, No matter how close we are, I can't be with him. We have a difference that can't be compromised. I know he is a mistake--huge mistake--but I still wanna be with him.

Now people told me to keep my distance so I won't hurt him. The truth is, maybe I'm the one who hurt myself. Maybe I'm the one who's too confident to think that he's taking all of this seriously.

But what if it's real? What if he's taking this seriously? Everything's possible, isn't it? What if both of them are really here for me?

If I have to choose between two of them, then it's always gonna be the one from the past.

But if I have to lose both of them, then I'm trying to be ready.

Every choice I have is difficult. At least one person will hurt, and it could be me. I hate it, but this is my consequence, and I have to be ready. Sooner or later, I have to face it.

I can only pray to God, not to put my heart to a wrong person.

Friday, January 6, 2017

Dari Orang yang Kau Anggap Pintar

Aku bukan bermaksud untuk sombong, pamer, riya, atau hal-hal lain sejenisnya. Sungguh.

Hanya saja, ingin mengeluarkan isi hati. Entahlah, siapa tau berguna, walaupun hanya untukku.

Ya, banyak orang menyebutku pintar. Tiap kali dapat tugas, banyak orang lantas mengajakku mengerjakan bersama, minta diajarkan, bahkan menanyakan jawaban secara langsung, baik hanya untuk dilihat, atau yang lebih buruk, untuk dicontoh. Tidak jarang ada yang berniat menyontoh secara keseluruhan. Menjiplak, secara kasarnya, kalau boleh kubilang.

Begitu pun saat ujian. Banyak orang yang tiba-tiba datang padaku dan meminta belajar bersama, meminjam catatan untuk difotokopi, atau yang menurutku paling parah, meminta jawaban soal tahun lalu. Tidak masalah sih. Toh soal tahun lalu belum tentu keluar lagi pada soal tahun ini, kan?

Tapi, kalau tidak masalah, tulisan ini tidak akan pernah ada, kan?

Ini yang sebenarnya.

Aku sangat mempercayai bahwa seluruh manusia dikaruniai kecerdasan oleh Tuhan. Semua orang itu cerdas, bukan? Ya, tidak ada yang bodoh. Tinggal bagaimana kemauannya untuk belajar. Untuk mengetahui suatu hal, pasti ada prosesnya, ya dari belajar itu, dari kemauan itu. Tidak ada seseorang yang tiba-tiba mengetahui segalanya kan? Semua butuh proses. Nah, aku sangat senang dan sangat menghargai kalau kalian mau belajar dan memintaku untuk mengajarkan kalian. Tapi sungguh, aku sangat tidak suka pada penjiplak. Mereka hanya datang meminta jawaban tanpa berusaha untuk berpikir, lalu mendapat nilai dari apa yang bukan pekerjaannya. Kalian boleh mengatakan aku pelit, tapi jika aku selalu memberikan jawaban dengan mudahnya, bukan hanya aku yang rugi, tapi kamu juga. Tak mau kan, suatu saat menyesali apa yang kamu lakukan saat ini?

Banyak alibi seperti ini,

"Fir, aku ga punya buku,"
Jawabanku: Salahmu sendiri. Dosen sudah memberi tahu buku apa yang akan dipakai pada pembelajaran. Kalau merasa buku yang asli mahal, ada buku bajakannya (yah, walaupun pembajakan dilarang karena adanya hak cipta). Fotokopi buku juga bisa. Atau kalau mau irit lagi, pinjam ke perpus atau kakak kelas. E-book yang gratis pun sudah banyak dan dapat diunduh secara gratis. Tidak ada alasan "ga punya buku" untuk sekarang ini. Jangan pelit lah kalau buat buku pelajaran. Toh orang tua kalian pasti akan memberikan uang kalau kalian akan menggunakan uang itu untuk membeli buku referensi, kan? Asal jangan ditilep saja untuk hal-hal lainnya.

"Fir, aku ga nyatet pas dosen ngejelasin"
Jawabanku: Itu juga salahmu sendiri. Sibuk ngobrolkah? Atau sibuk main hp? Atau malah sibuk tidur?

"Fir, di buku ga ada jawabannya"
Jawabanku: Udah cek buku lain belum? Udah cek internet belum? Coba di cek.

"Fir, aku ga nemu di internet"
Jawabanku: Semua informasi bisa kamu akses di internet. Berarti, kamu kurang jeli. Coba cari ke website lain.

Kenapa aku bisa berkata seperti ini? Karena aku belajar dari semua sumber di atas. Dari apa yang dijelaskan dosen, dari buku, dan dari internet. Ketiganya saling melengkapi. Jujur aku jarang bertanya ke teman, karena saat aku tanya, mereka malah akan tanya balik karena belum tau. Ini yang membuatku mandiri untuk mencari suatu jawaban, karena aku menyadari bahwa aku tidak bisa bergantung pada orang lain. Aku pikir, semua orang bisa melakukan apa yang aku lakukan, bahkan lebih dari yang aku lakukan. Itu semua bergantung pada satu; kemauan.

Aku berkata seperti ini karena terkadang, aku lelah meluangkan waktu untuk kalian. Ya, aku senang kalau bisa membantu, tapi aku pun punya kepentingan lain. Aku punya keluarga, punya tugasku sendiri, punya organisasi, punya teman di luar kampus, punya pacar, dan lain hal sebagainya. Aku menyusun dan membagi waktuku kepada itu semua, tidak hanya pada kalian yang meminta untuk belajar bersama. Mengertilah kalau setelah semua itu, aku tetap harus memiliki waktu untuk istirahat, dan istirahatku di malam hari. Di kamarku. Bukan siang hari saat aku di kelas dan dosen sedang mengajar. Aku masih normal loh, bukan makhluk nokturnal seperti burung hantu.

Aku harap, kalian dapat membantu diri kalian sendiri. Tidak selalu bergantung pada orang lain. Ada kalanya kita harus independen, kan?

Maaf kalau aku mengeluarkan kesan tak enak. Sungguh, bukan maksudku seperti itu. Aku hanya mengatakan apa yang aku rasakan.

Dari aku,
yang kalian anggap pintar.

Sunday, October 9, 2016

Uncertainty

"Apasih di dunia ini yang pasti? hanya ketidakpastian yang pasti di dunia ini."

Hari pertama diajar sama salah satu dosen, dan beliau berkata seperti itu pas ngejelasin materi. Dan, entah gimana, tapi itu langsung ngena banget di gua.

"The only thing that's certain, is uncertainty," lagi-lagi beliau menekankan.

Uncertainty. Harus diakui emang gaada yang pasti, terlebih soal apa yang akan datang. Walaupun setiap orang punya janji buat makan malem bareng, janji buat dateng ke satu acara minggu depan, , janji buat belajar terus biar nilai bagus, janji buat diet, janji buat ga ngulangin kesalahan yang sama, bahkan janji untuk terus bareng-bareng..... Gaada yang pasti. Entah apa yang bakal kejadian di depan nanti. Hanya Tuhan yang tahu.

Tapi, apakah karena semua ketidakpastian itu kita harus sepenuhnya pasrah sama apa yang ada?

Gua meyakini bahwa jawabannya adalah tidak. Gua yakin, semua orang bisa berusaha untuk mewujudkan apa yang mereka inginkan, semua yang mereka janjikan. Berusaha semaksimal mungkin, sisanya baru pasrahkan ke Tuhan, sembari berdoa diberikan yang terbaik, begitu kan?

Karena janji adalah utang, dan utang harus dibayar. Berusahalah untuk membayar utang itu, bukan malah diam saja dan berharap ada orang lain yang mau membayarkan utangmu, atau hanya diam saja sampai orang yang kamu utangi mengikhlaskan utangmu.

Janji buat makan malem bareng, ya kosongin waktumu malem itu buat makan malem bareng.

Janji buat dateng ke acara orang minggu depan, kosongkan jadwalmu untuk minggu depan. Jangan alesan yang engga-engga biar ga dateng.

Janji buat belajar biar nilai bagus, berarti jangan kegoda sama hal-hal gapenting kayak main, ngobrol ga penting, atau tiduran nyantai-nyantai.

Janji buat diet, artinya mulai atur pola makan, jangan sampai kurang atau lebih, banyakin makanan bergizi, jangan makan junk food, jangan gampang kegoda buat makan terus.

Janji ga ngulangin kesalahan yang sama, ubah kebiasaanmu, ubah kelakuanmu jangan buat orang kesal dan kecewa karena kelakuanmu yang sama.

Dan janji untuk terus bareng-bareng..... Lakukanlah yang terbaik untuknya. Buat dia senang. Buat dia percaya, merasa aman, dan nyaman denganmu. Libatkan mereka dalam hidupmu. Tunjukkan kalau kamu senang dan nyaman bersamanya. Tetap bersamanya saat senang maupun susah. Hibur dia saat dia sedih. Perjuangkan dia, bukan hanya pasrah dan lihat situasi kondisi.

Kenapa? Karena kamu janji. Dan semua orang berhak untuk menagih janjimu.

Ya, semua hal berhak untuk diperjuangkan.

Dan jika kamu memperjuangkannya, maka hasil yang keluar pasti sesuai dengan perjuanganmu.

Just remember that hard work will never lie to you.